Isnin, Mei 21, 2018

Semakin hari semakin ramai yang mula menyuarakan rasa ketidak-puasan hati mereka terhadap Rejim Pakatan yang baru kerana gagal menurunkan harga minyak petrol dipasaran.


Rakyat sedang memerhatikan betapa RETORIKnya Politik pemimpin Rejim Pakatan yang sering mempermainkan isu harga minyak ini sewaktu kempen Pilihan Raya Umum yang lalu.


Katanya, jika dapat merampas kuasa di Putrajaya, mereka memberi jaminan bahawa harga minyak akan diturunkan. Malah ada yang mendakwa harga minyak akan turun sehingga RM 1.50 seliter.


Namun malangnya, sehingga ke hari ini, kenapa harga minyak yang berada di pasaran masih lagi kekal dan tidak nampak sebarang usaha pun yang dilakukan untuk menurunkan harga tersebut?


Sebaliknya, Rejim Pakatan yang baru ini hanya tampil memberikan alasan kononnya mereka terpaksa kekalkan harga itu sementara mencari mekanisme untuk membuat penurunan harga.


Perkara itu dilihat bertentangan dengan apa yang dinyatakan oleh pengusaha stesen minyak yang mendakwa harga petrol pada ketika ini tidak mungkin dapat diturunkan sepertimana yang telah dijanjikan.


Kata mereka, harga minyak yang berada dipasaran pada ketika ini perlu dinaikkan paling tidak pada harga RM 0.50 sen seliter. Jika Rejim Pakatan yang baru itu mahu menurunkan harga, maka mereka terpaksa membayar pampasan.


Persoalannya, apa tindakan yang akan dilakukan oleh Rejim Pakatan yang baru itu untuk memastikan bahawa mereka tidak menipu rakyat berkaitan dengan penurunan harga minyak ini? Adakah mereka akan terus memberikan alasan demi alasan untuk menutup pembohongan mereka???
Belum apa - apa lagi, aktivis yang Pro Rejim Pakatan ini sudah mula bersuara membantah perlantikan yang dibuat keatas Dr. Mazlee Malik bagi jawatan sebagai Menteri Pendidikan Malaysia.


Aktivis yang lantang bersuara memperjuangkan agenda Liberal bersama dengan Marina Mahathir ini tampil mempertikaikan perlantikan tersebut kerana didakwa akan merosakkan pendidikan Malaysia.


Antara lain, aktivis Pro LGBT itu mendakwa Dr. Mazlee sebagai seorang pejuang Islam Progresif yang pernah muncul mempertahankan kedudukan Dr. Zakir Naik di Malaysia sebelum ini.


Malah, Siti Kasim juga turut mempersoalkan arah tuju pendidikan yang bakal dibawa oleh Dr. Mazlee yang didakwa akan menyebabkan lebih banyak doktrinisasi Islam dalam sistem Pendidikan.


Tidak cukup setakat itu sahaja. Siti Kasim turut membuat petisyen bantahan secara atas talian (Online) kepada Rejim Pakatan agar jawatan Menteri Pendidikan itu diberikan kepada orang lain.


Dari satu sudut, tindakan yang dilakukan oleh aktivis Pro Rejim Pakatan ini membuktikan bahawa mereka cuba menjadikan Malaysia sebagai sebuah Negara Liberal dan tidak mengutamakan Islam.


Persoalannya, apa tindakan yang akan dilakukan oleh Rejim Pakatan baru terhadap kumpulan pejuang agenda Liberalisme yang lantang mempertikaikan Islam secara terbuka ini? Adakah mereka akan terus dibiarkan begitu sahaja atas dasar demokrasi???

Ahad, Mei 20, 2018

Bila Golongan MUNAFIK Berkata - Kata.

Nampak gayanya, semua kata - kata hinaan yang dilemparkan oleh Rejim Pakatan Baru terhadap kepimpinan Kerajaan sebelum ini mula memakan diri mereka sendiri satu persatu.


Rakyat ketika ini sedang melihat permainan Politik Munafik yang dilaksanakan oleh Rejim Pakatan apabila satu persatu hinaan itu seolah - olah terkena pada batang hidung mereka sendiri.


Jika dulu, Rejim Pakatan itu mendakwa pemberian Bantuan Rakyat 1Malaysia ini sebagai satu bentuk Rasuah terbuka dan menjatuhkan hukum HARAM bagi sesiapa yang menerimanya.


Mereka mendakwa tindakan Kerajaan sebelum ini memberikan BR1M hanya semata - mata untuk memancing undi sedangkan realitinya semua tahu bahawa tidak semua yang terima BR1M undi Barisan Nasional.


Bantuan Rakyat 1Malaysia ni dah mula diberikan sebelum Pilihan Raya Umum ke 13. Dan keputusan pada ketika itu, Pulau Pinang, Selangor dan Kelantan masih tidak dapat dikuasai oleh BN.


Dalam erti kata lainnya, dakwaan mengatakan bahawa Bantuan itu diberikan untuk memancing undi adalah tidak benar. Ianya hanya sekadar propaganda Politik Sempit Pakatan semata - mata.


Tapi sekarang, mereka tetap mengekalkan pemberian Bantuan tersebut dengan alasan kononnya ianya diperlukan oleh golongan yang memerlukan. Tinggal lagi, sekarang Rejim Pakatan Haprak tu tak sebut ianya sebagai Rasuah.


Sebaliknya, fatwa berkaitan dengan pemberian bantuan tersebut sudah di-HALAL-kan oleh Rejim Pakatan walaupun sebelum ini mereka sendiri melabelkan pemberian itu sebagai amalan "Cash Is King". Sekarang, siapa King yang suka MENIPU RAKYAT???
Secara umumnya, ramai yang mengetahui bahawa Ahli Parlimen Bentong ini sedang menghadapi kes saman fitnah yang difailkan oleh syarikat Lynas. Dan keputusan kes itu masih lagi tertangguh.


Rakyat sedang melihat, sejauh mana Rejim Pakatan yang baru ini mahu menegakkan undang - undang berlandaskan "Rule of Law" seperti mana yang telah dinyatakan sebelum ini.


Jika dilihat dari apa yang berlaku sejak dua tiga hari lepas, seolah - olah 'Rule of Law' yang disebut - sebut itu hanya sekadar dibibir sahaja. Terlalu banyak pelanggaran undang - undang sedang berlaku.


Sebagai contoh, kenapa secara tiba - tiba LTAT menarik semula saman fitnah yang telah difailkan sebelum ini terhadap Rafizi sedangkan kes tersebut masih lagi dalam proses perbicaraan? 


Adakah wujud unsur 'Tangan Ghaib' disebalik penguguran kes tersebut oleh mana - mana pihak bagi memberi ruang kepada Rafizi untuk terus menutup mulutnya dari mengkritik Rejim pemerintah yang baru?


Maka diatas persoalan itu timbulnya rasa skeptikal terhadap tuntutan yang dibuat oleh Ahli Parlimen Bentong ini agar diwujudkan satu Suruhanjaya untuk mengambil tindakan terhadap Lynas.


Pendapat secara umum menyatakan bahawa kemungkinan desakan itu dibuat untuk memberi tekanan kepada Lynas agar menarik balik saman yang telah difailkan sebelum ini. Persoalannya, adakah itu tujuan tuntutan itu dibuat??? 

#SekadarBertanya
Penceramah Rejim Pakatan semasa berkempen Pilihan Raya Umum ke 14 sebelum ini mendakwa Ekonomi Malaysia sedang mengalami masalah besar dan kemungkinan negara akan Bankrup.


Namun realitinya, apabila mereka melangkah masuk ke Putrajaya, Majlis Penasihat menyatakan bahawa Ekonomi Malaysia pada ketika ini berada dalam keadaan Stabil dan kukuh.


Malah penceramah Rejim Pakatan semasa kempen PRU14 yang lalu juga membuat dakwaan kononnya Kerajaan Barisan Nasional dulu tidak pandai nak mengurus-tadbir ekonomi negara.


Tapi malangnya, apabila masuk ke Putrajaya, Majlis Penasihat menyatakan secara terbuka bahawa Rezab Negara berjumlah RM430B dan ianya adalah tertinggi dalam sejarah negara ini.


Penceramah Rejim Pakatan semasa kempen PRU14 membuat kenyataan bahawa Harga Minyak akan diturunkan sebaik sahaja mereka berjaya merampas pentadbiran di Putrajaya.


Tapi, Majlis Penasihat menyatakan bahawa harga minyak kekal sehingga mereka menemui mekanisma baru. Maknanya sebelum ini mereka tidak mempunyai mekanisma untuk menurunkan harga minyak.


Penceramah PH semasa kempen PRU14 menyatakan Pelaburan dari Negara Komunis China akan di lupuskan kerana didakwa membazir dan ianya satu contoh BN jual kedaulatan Negara.


Tetapi apabila mereka masuk Putrajaya, mereka juga yang mendakwa kononnya pelaburan dari China itu adalah bagus dan semua projek berkaitan akan diteruskan. Tiada lagi slogan 'Menjual Kedaulatan Negara' dilaungkan oleh para pengikut mereka.

SUPPORTED BY:

Anda mungkin juga meminati:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Lain - Lain Artikel

Disclaimer

Assalamualaikum. Kepada semua pengunjung yang dihormati.

Blog ini khusus menceritakan mengenai isu - isu semasa. Perjuangan utama adalah bagi menegakkan yang Hak dan menentang yang Batil.

Artikel dalam blog ini sekadar ingin meningkatkan paradigma dan memprokasikan minda pengunjung.

Maka adalah disarankan kepada pembaca yang dihormati agar menggunakan otak dan akal yang dianugerahkan Allah S.W.T sebaik yang mungkin.

Bahan - bahan didalam blog ini boleh diulang terbit oleh mana - mana pihak. Namun pemilik blog ini tidak akan bertanggungjawab terhadap penyalah-gunaan asal oleh orang lain untuk tujuan propaganda mereka.

Sekian, terima kasih.

Ping