Berita Pahang

Jumaat, Disember 19, 2014

Memalukan!!! Jika kita ambik pandangan sesetengah pihak, diorang pasti akan berikan alasan, Pelacur tu kadang - kadang bukannya nak sangat jadi Pelacur. Tapi diorang terpaksa.

Semuanya atas desakan dan tuntutan untuk survival diri mereka semata - mata. Ada jugak yang ditipu sehingga terjebak dalam aktiviti sosial yang tidak sihat sedemikian rupa.

Tapi yang kita herannya, bila ada dikalangan wakil rakyat sanggup pulak mengadai integriti diri mereka sendiri seperti mana yang dilakukan oleh Pelacur. Tak masuk akal lansung!!!

Biar tinggi melangit pujian diberikan terhadap sikap keterbukaan puak - puak Pakatan Haramjadah tu di Pahang, namun ianya tetap tidak mengubah corak pemikiran dan sifat mereka.

Contoh yang paling ketara ialah apabila diorang masih lagi menyalak didalam sidang DUN mendesak agar pihak Kerajaan memberikan peruntukan kepada wakil rakyat termasuk dikalangan Pembangkang.

Dalam hujah mereka, perkara sedemikian dilaksanakan oleh pihak Rejim Pakatan di Selangor dan juga di Pulau Pinang dimana Pembangkang (BN) juga diberikan peruntukan tambahan.

Seperti mana yang kita sedia maklum, Pembangkang di kedua - dua buah Negeri itu telah membuat kata sepakat untuk menolak peruntukan tambahan yang diberikan oleh pihak Rejim.

Jelas, tindakan yang mereka lakukan itu bukan sahaja dibuat berdasarkan prinsip parti Politik yang mereka wakili malah ianya berlandaskan integriti serta maruah diri mereka sendiri.

Mereka tidak rela diri mereka dilacurkan dengan pemberian peruntukan seumpama itu. Maka, itu membuktikan bahawa wakil dari kalangan Barisan mempunyai moral dan integriti yang tinggi.

Kesimpulannya, jangan la puak - puak Pakatan Pembangkang di Pahang ni nak mengadaikan maruah diri mereka sendiri demi mendapatkan keuntungan peribadi semata - mata.

Jangan mempergunakan rakyat sebagai alasan untuk mendesak peruntukan tambahan jika sekiranya ia hanya sekadar hendak digunakan untuk mengisi kantung program parti mereka sendiri.

Alasan yang biasa diberikan, peruntukan tambahan itu adalah untuk memudahkan mereka memberi bantuan kepada rakyat. Kononnya nak tunjuk la yang rakyat sering mengadu kepada mereka.

Hakikatnya, kalau diorang tak mampu nak berikan bantuan kepada rakyat, jangan jadi wakil rakyat. Tak payah la diorang nak bertanding dalam Pilihan Raya. Jangan suka - suka nak menyusahkan orang lain!!! Takkan itu pun diorang tak faham!!!
KHaduyai!!! Pening kepala kita dibuatnya. Masalah macam ni punya kronik pun boleh sampai boleh buat Doktor pening kepala. Dah tak tau dah mana ubat yang perlu dimakan.

Semuanya akibat masing - masing tak nak beralah dan kerap kali mendedahkan kemaluan sendiri dihadapan orang ramai. Memang patut la Doktor pun boleh jadi pening kepala dibuatnya.
Nampaknya, DAP dan PAS semakin hebat berdrama dan wayang kulit. Isu hudud menyerlahkan lagi kepincangan kedua-dua parti. Mereka bertelagah memberi kenyataan yang kontra di antara mereka.

DAP kata : Pas didakwa mungkir janji terhadap persetujuan yang dicapai pada 28 September 2012 berkaitan pelaksanaan hukum hudud.

Pengerusi DAP Perak, Nga Kor Ming berkata, parti itu perlu merujuk Buku Jingga kerana pelaksanaan hudud tidak terdapat dalam polisi bersama PR.

“Fokus kembali kepada Negara Berkebajikan yang disepakati adalah polisi wajib dalam Buku Jingga PR.

“Negara Berkebajikan turut mementingkan kesejahteraan sejagat di mana ianya juga merupakan antara elemen yang terkandung dalam ajaran Islam,” katanya ketika dihubungi, semalam.

PAS pula kata : Pas Kelantan menyifatkan tindakan DAP menentang hukum hudud disebabkan kurang kefahaman mengenai pelaksanaan undang-undang Islam itu.

Pengerusi PKR Kelantan, Ab Aziz Kadir berkata, pendekatan terbaik perlu dilakukan bagi menangani masalah percanggahan pendapat dalam isu tersebut. 

Katanya, parti komponen dalam PR harus menyahut kenyataan DAP itu sebagai terjemahan bahawa mereka masih tidak memahami hukuman itu bagi orang Islam. 


"Kita perlu melipatgandakan usaha untuk memberi penjelasan dan caranya kena lebih berkesan kepada DAP, dan masyarakat bukan Islam khususnya. - seterusnya...
Kesimpulannya, kedua - dua pihak tu hanya bertelagah demi memenuhi kepentingan Politik Peribadi mereka semata - mata. Diorang bukannya berbalah demi untuk menjaga kebajikan rakyat. Jauh sekali nak menjaga kepentingan rakyat secara menyeluruh!!!
Heh! Mungkin ini khifarah yang menimpa Si Pelakon Lucah tu gamaknya. Dek kerana nak sangat dia tunjuk bijak, akhirnya diri dia sendiri ditimpa nasib malang yang berpanjangan.

Mungkin ada betul jugak pandangan yang diberikan sebelum ini. Mungkin nasib malang yang menimpa Si Pelakon Lucah tu adalah balasan diatas keGAGALan yang dibuat.

Atau pun, mungkin nasib malang tu ekoran dari doa 'pecah perut' yang diminta oleh puak - puak PAS sebelum ini agar ditunjukkan Kebenaran ditunjukkan kepada mereka yang tidak benar.

Jika semalam, facebooker Pro PAS telah menggariskan lapan nasib malang yang menimpa Si Ketua Penipu tu bagi tahun 2014. Tahun 2015, entah apa pulak nasib malang yang bakal menanti.

Jadi, memang patut sangat ianya dijadikan sebagai ikhtibar kepada Si Ketua Penipu tu sendiri agar dia dapat berubah. Tinggal lagi, orang macam dia takkan nak berubah der!

Orang yang memang dah sedia BEBAL dan sarat dengan keSOMBONGan diri macam Si Ketua Penipu tu takkan nak terima khifarah yang sedang menimpa dirinya pada ketika ini.

Dia jenis manusia yang tidak akan bermuhasabah diri. Jauh sekali dia nak rasa apa yang dilalui sehingga hari ini sebagai satu nasib malang yang merundung dirinya sendiri.

Sebaliknya, Si Ketua Penipu tu akan terus memberi anggapan bahawa semua yang berlaku ke atas dirinya itu sebagai satu usaha untuk menjatuhkan dirinya dari merampas kuasa.

Dia akan kata semua itu sebagai bukti kezaliman pihak - pihak yang tertentu tanpa memberikan bukti yang sah terhadap tuduhan serta dakwaan yang dibuat. Itu yang dia akan lakukan.

Perkara itu dah jadi kebiasaan. Maka sebab itulah dia semakin hari semakin hilang sokongan dan dokongan dari kalangan penyokong - penyokong Pakatan Haramjadah tu sendiri.

Sehingga tahap orang kini mula memberi anggapan bahawa Si Ketua Penipu tu sudah tidak lagi relevan dalam Politik semasa dan kedudukan dia perlu digantikan dengan Si Azmin tu.

Dan, Si Azmin tu pulak sejak akhir - akhir ni tak menunjukkan sebarang tanda - tanda keakuran terhadap Si Ketua Penipu tu akibat pujian melambung - lambung dari kalangan Pencacai Pakatan.

Jadi, mungkin sudah tiba masanya untuk Si Ketua Penipu tu sedar diri. Kesimpulannya mudah. Orang dah semakin menyampah pada diri dia!!! Jangan la dia jadi MUNAFIK yang tak sedar diri!!! Penyudahnya nanti, memalukan diri dia sendiri!!!
Amboi!!! Bukan main berlagak lagi dia ye. Baru dapat pingat kebesaran yang membawa gelaran Datuk, dah nak tunjuk lagak depan orang ramai pulak dia ye? Tak sedar diri ke?

Dia ingat, dengan gelaran yang dia terima tu, dia boleh nak mengutuk dan mengatakan orang sesuka hati dia ke? Dia ingat semua orang tu berada dibawah dia? Banyak dia punya cantik.

Jika semalam, salah seorang Exco Negeri Selangor menempelak pendirian yang dibuat oleh pemimpin - pemimpin DAPigs dan PKR yang menolak perlaksanaan Hukum Hudud di Kelantan.

Kata Exco tersebut, kepimpinan bagi kedua - dua parti sekutu dalam Pakatan itu perlu lebih memahami tentang isu tersebut sebelum mereka boleh memberikan pandangan mengenainya.

Jelas Exco tu lagi, isu berkaitan dengan perlaksanaan Hukum Hudud di Kelantan itu hanya sekadar dilihat dari pandangan persepsi Politik dan bukan atas kefahaman terhadap hukum tersebut.
“Persepsi yang dimainkan ialah orang bukan Islam juga akan kena hukuman hudud. Sekarang ini mainan persepsi seolah-olah memecah-belahkan rakyat dan kepimpinan.


“Bagaimanapun, akibat kurang kefahaman ia menggambarkan hudud lebih kepada bentuk hukuman, sebaliknya al-Quran menggariskan perundangan Islam ini berbentuk pengajaran,” katanya.
Nah! Secara tak lansung, Exco Selangor tu menggambarkan yang pemimpin - pemimpin PKR dan DAPigs tu hanya menjadikan isu perlaksanaan Hukum Hudud itu sebagai satu isu Politik semata - mata.

Itu menunjukkan yang dia sendiri tak faham dengan apa yang dikatakan sebagai Parti Politik. Dia tak dapat nak membezakan kepentingan Politik dengan kepentingan Rakyat.

Apa yang pasti, parti PKR dan DAPigs tu bukannya tak faham mengenai isu perlaksanaan Hukum Hudud tu. Diorang bukannya buat kenyataan sesuka hati mereka semata - mata.

Tapi dah memang itu hakikatnya menjadi pemimpin parti Politik. Apa saja kenyataan yang mereka lakukan akan dibuat berdasarkan kepada kepentingan Politik demi meraih sokongan.

Maka kesimpulannya, pemimpin DAPigs dan PKR tu hanya melakukan tugas mereka sebagai ahli Politik untuk meraih sokongan demi memenuhi kepentingan Politik peribadi mereka semata - mata. Bukannya diorang buat demi kepentingan rakyat!!!
Siapa yang mampu terima hakikat sebegini sekiranya ianya hanya sekadar menyakitkan hati sendiri. Namun dalam masa yang sama, ianya tidak mampu untuk dinafikan. Bukan diminta, tapi ianya datang sendiri.

Sudah tentu bagi Si Bakal Mak Janda hot tu sendiri sudah sedia maklum dengan perkara ini. Tinggal lagi, sama ada dia mampu terima dengan hati yang terbuka atau pun tidak. Itu sahaja.

Ini bukan cerita pasal kes tuntutan fasakh dia yang kini masih lagi dibicarakan di mahkamah tu. Tapi ianya berkaitan dengan masa depan puak - puak PKR tu sendiri.

Adakah mereka masih bermimpi yang mereka mampu untuk meneruskan perjuangan Pakatan Haramjadah tu tanpa sokongan dari PAS? Sudahkah mereka melihat kesan yang bakal diterima kelak?

Jika dilihat apa yang berlaku sejak kebelakangan ini, nampak sangat yang PKR sendiri sudah mula hilang pengaruh dan sokongan. Terutamanya dari kalangan penyokong - penyokong PAS sendiri.

Kalau kita tengok apa yang berlaku sewaktu diceramah Si Ketua Penipu tu di Kuantan pun sudah cukup. Memang jelas bilangan orang yang selama ini menyokong PKR sudah semakin berkurangan.

Biarpun PKR kata PAS tidak patut mendabik dada mengatakan yang jumlah kehadiran dalam siri ceramah itu kurang tanpa kehadiran mereka, namun itulah hakikat yang sepatutnya diterima.

Memang dari satu sudut, kekurangan dari segi kehadiran penyokong itu ada kaitan dengan konflik yang kini masih lagi hangat diperkatakan dikalangan puak - puak Pakatan Haramjadah tu sendiri.

Tak cukup dengan itu sahaja. Malah konflik yang melanda kepimpinan PKR juga turut menjadi perbualan hangat dikalangan penyokong - penyokong mereka dikedai - kedai kopi.

Sewaktu di ceramah Si Ketua Penipu tu sebelum ini pun ada dikalangan mereka yang hadir berasa hairan kenapa isu berkaitan dengan PENGKHIANATAN Azmin Ali tu tidak disebut lansung.

Itu menambahkan lagi rasa kecewa dikalangan ahli - ahli serta penyokong PKR kerana melihat kepimpinan tertinggi parti cuba nak menyembunyikan perkara sebenar dari pengetahuan mereka sendiri.

Jadi, usah la puak - puak Parti Khianati Rakyat tu nak terus menipu diri sendiri. Apatah lagi diorang berhajat nak menipu rakyat. Hakikatnya, kini Pakatan Haramjadah tu berada diambang perpecahan kerana terdorong dengan kepentingan Politik Peribadi diri mereka!!! 

Anda mungkin juga meminati:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Yang Lain

Disclaimer

Assalamualaikum. Kepada semua pengunjung yang dihormati.

Blog ini khusus menceritakan mengenai isu - isu semasa. Perjuangan utama adalah bagi menegakkan yang Hak dan menentang yang Batil.

Artikel dalam blog ini sekadar ingin meningkatkan paradigma dan memprokasikan minda pengunjung.

Maka adalah disarankan kepada pembaca yang dihormati agar menggunakan otak dan akal yang dianugerahkan Allah S.W.T sebaik yang mungkin.

Bahan - bahan didalam blog ini boleh diulang terbit oleh mana - mana pihak. Namun pemilik blog ini tidak akan bertanggungjawab terhadap penyalah-gunaan asal oleh orang lain untuk tujuan propaganda mereka.

Sekian, terima kasih.

Ping