Ahad, November 27, 2016

Mungkin itu slogan cukup sesuai dan boleh dijadikan sebagai 'Tagline' baru untuk puak - puak Pakatan Haprak ni memandangkan perkara itu memang cukup jelas dipamerkan secara terang - terangan selama hari ini.

Jika sebelum ini pun, puak Pakatan Haprak tu memang nampak sangat membantah cadangan PAS untuk membentangkan pindaan Rang Undang - Undang berhubung bidang kuasa Mahkamah Syariah yang dibuat oleh parti itu.

DAPigs dan PAN memang secara terbuka menolak cadangan pindaan yang telah dibentangkan oleh Presiden PAS sebelum ini dan mendakwa kononnya RUU 355 itu adalah satu langkah ke arah perlaksanaan Hukum Hudud di Malaysia.

Bahkan DAPigs dan PAN juga turut mendakwa pindaan yang dibuat oleh PAS itu hanya bersifat Politik semata - mata dan membuat tuduhan kononnya wujud konspirasi Politik diantara parti itu dengan UMNO yang dilihat semakin bertambah mesra.

Malah DAPigs dan PAN juga menjadikan isu berkaitan dengan cadangan pindaan RUU 355 PAS itu sebagai bahan modal Politik untuk menghasut rakyat Bukan Islam agar membenci PAS dan menyebabkan ketegangan sosial semakin bertambah.

Walaubagaimana pun, PKR masih lagi dilihat bermain tarik tali apabila memberi respon terhadap pindaan yang dibuat oleh Si Hadi Awang tu dalam sidang Parlimen sebelum ini dan secara tak lansung menyerlahkan sifat 'Kondom' parti itu secara terbuka.

Sebelum ini, kepimpinan PKR sering kali mengeluarkan alasan yang berbaur Retorik dengan mendakwa kononnya parti itu masih menunggu penjelasan dari Presiden PAS berhubung isu pindaan Rang Undang - Undang tersebut.

Apa yang jelas, pendirian PKR itu juga boleh dianggap sama seperti penggunaan 'Kondom' untuk pastikan kepentingan Politik Peribadi mereka 'Selamat' dari sebarang penyakit yang tidak diingini. Maka sebab itu diorang guna alasan Longkang.

Cuma yang herannya, RUU 355 yang nak memperkasakan sistem Undang - Undang Islam tu mati - mati diorang tolak tanpa sebarang sebab yang munasabah tapi bila dengan RUU untuk memperkasakan 'Kandang Babi', boleh pulak diorang sokong?

Yang bertambah memalukan ialah apabila Rang Undang - Undang untuk 'Memperkasakan Kandang Babi' itu telah dibentangkan oleh seorang pemimpin Melayu dari PKR yang juga merupakan Exco Rejim DAPigs Pulau Pinang sendiri.

Jika dilihat dari satu sudut, nampak sangat yang Exco PKR tu telah di'Babi'kan oleh DAPigs secara tidak lansung. Sebetulnya, dia boleh tolak untuk membentangkan usul tersebut memandangkan ramai lagi Exco lain yang boleh buat.

Tapi dek kerana pemimpin PKR sorang ni 'BODOH' sangat gamaknya, maka sebab itu dia sanggup menggadaikan maruah Islam dengan membentangkan usul berkaitan dengan tindakan mahu memperkasakan 'Kandang Babi' tu sendiri.

Secara tidak lansung, tindakan pemimpin PKR tu membuktikan bahawa parti itu bukan sahaja ketandusan pemimpin Politik yang boleh berfikir dengan bijak, malah mereka juga kurang dari segi pemimpin yang ada pendirian moral yang tinggi sehingga sanggup diper-BODOH-kan oleh parti itu secara terang - terangan!!!
Categories: , ,

0 comments:

Catat Ulasan

Baca cerita lanjut di http://semuthitam80.blogspot.com

SH mohon maaf kerana terpaksa me'moderate'kan ruangan komen ini kerana ada komen datang dari sumber yang tidak dapat dikenal pasti.

Komen la banyak mana yang korang nak komen. Bagi la pandangan korang mengenai isu yang dibangkitkan. Insya Allah SH akan approve semuanya. KECUALI yang jelas melanggar Akta SKMM.

Sekian, terima kasih.

Anda mungkin juga meminati:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Lain - Lain Artikel

Disclaimer

Assalamualaikum. Kepada semua pengunjung yang dihormati.

Blog ini khusus menceritakan mengenai isu - isu semasa. Perjuangan utama adalah bagi menegakkan yang Hak dan menentang yang Batil.

Artikel dalam blog ini sekadar ingin meningkatkan paradigma dan memprokasikan minda pengunjung.

Maka adalah disarankan kepada pembaca yang dihormati agar menggunakan otak dan akal yang dianugerahkan Allah S.W.T sebaik yang mungkin.

Bahan - bahan didalam blog ini boleh diulang terbit oleh mana - mana pihak. Namun pemilik blog ini tidak akan bertanggungjawab terhadap penyalah-gunaan asal oleh orang lain untuk tujuan propaganda mereka.

Sekian, terima kasih.

Ping