Jumaat, Januari 20, 2017

Siapa yang bercakap benar? Itu persoalan ekoran penafian Setiausaha Agung DAPigs bahawa parti itu mahukan jawatan Timbalan Perdana Menteri jika pembangkang menang pilihan raya umum akan datang.

Kenyataan penafian itu dibuat sehari selepas Pengerusi Parti Pribumi Bersatu Malaysia (PPBM) Tun Dr Mahathir Mohamad mendedahkan bahawa DAPigs mahukan jawatan itu sekiranya mereka berjaya merampas Putrajaya.

Tun Mahathir sebelum ini berkata, DAPigs tidak meminta jawatan tertinggi dalam kerajaan iaitu jawatan Perdana Menteri. Sebaliknya mereka hanya meminta jawatan Timbalan Perdana Menteri.

Bagaimanapun, Guan Eng mendakwa perbincangan mengenai dua jawatan tertinggi itu tidak pernah diadakan oleh DAPigs dengan mana-mana pihak, termasuk dengan PPBM sekali pun.
“Kami tidak pernah membincangkan jawatan dalam kerajaan,” kata Ketua Menteri Pulau Pinang itu pada sidang akhbar di sini tadi.
“Sila ambil perhatian apabila kita bercakap mengenai perkauman, ia tidak menyelesaikan sebarang masalah. Kami tidak pernah membincangkan jawatan TPM atau bercakap mengenai sebarang jawatan Kabinet,” tambahnya.
Guan Eng berkata, DAPigs konsisten dalam pendiriannya dan menyokong Si Ketua Penipu tu sebagai calon Perdana Menteri jika Pakatan Haprak tu memenangi Pilihan Raya Umum yang diramal bakal diadakan tahun ini.

Katanya, DAPigs akan hanya bertanding kira-kira 50 kerusi dalam Pilihan Raya Umum yang akan datang dan tidak pernah membuat sebarang tuntutan terhadap jawatan TPM seperti yang didedahkan oleh Tun Mahathir.

Malam tadi, Tun Mahathir berkata DAPigs sengaja diuar-uarkan akan memimpin kerajaan jika pembangkang menang untuk menakut-nakutkan pengundi Melayu supaya menyokong Umno-Barisan Nasional.

Bekas Perdana Menteri itu berkata untuk menerajui kerajaan, DAPigs akan memerlukan sokongan parti - parti pembangkang Melayu yang lain, sesuatu yang tidak mungkin berlaku.
“Kalau DAP nak menang, ia kena dapat sokongan parti Melayu yang lain. Mereka terang-terang kata kepada saya, bangsa Cina ini minoriti dalam negara ini...dan DAP tak pernah minta menjadi Perdana Menteri. 
"Tapi kalau timbalan itu, adalah..  Yang kata mereka nak jadi Perdana Menteri adalah Datuk Seri Najib (Tun Razak) untuk menakut-nakutkan orang Melayu", ujar Mahathir.
Nampak gayanya, kemelut kepimpinan dan calon Perdana Menteri serta jawatan lain dikalangan puak Pakatan Haprak ni semakin bertambah meruncing. Tapi yang kelakarnya, isu berkaitan dengan kerusi Pilihan Raya pun belum selesai, sekarang dah berebut jawatan dalam kerajaan pulak!!!
Categories: ,

0 comments:

Catat Ulasan

Baca cerita lanjut di http://semuthitam80.blogspot.com

SH mohon maaf kerana terpaksa me'moderate'kan ruangan komen ini kerana ada komen datang dari sumber yang tidak dapat dikenal pasti.

Komen la banyak mana yang korang nak komen. Bagi la pandangan korang mengenai isu yang dibangkitkan. Insya Allah SH akan approve semuanya. KECUALI yang jelas melanggar Akta SKMM.

Sekian, terima kasih.

SUPPORTED BY:

Anda mungkin juga meminati:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Lain - Lain Artikel

Disclaimer

Assalamualaikum. Kepada semua pengunjung yang dihormati.

Blog ini khusus menceritakan mengenai isu - isu semasa. Perjuangan utama adalah bagi menegakkan yang Hak dan menentang yang Batil.

Artikel dalam blog ini sekadar ingin meningkatkan paradigma dan memprokasikan minda pengunjung.

Maka adalah disarankan kepada pembaca yang dihormati agar menggunakan otak dan akal yang dianugerahkan Allah S.W.T sebaik yang mungkin.

Bahan - bahan didalam blog ini boleh diulang terbit oleh mana - mana pihak. Namun pemilik blog ini tidak akan bertanggungjawab terhadap penyalah-gunaan asal oleh orang lain untuk tujuan propaganda mereka.

Sekian, terima kasih.

Ping