Jumaat, Februari 09, 2018

"Selangor Maju. Bayangkan Saya Di Putrajaya Pula". Demikian kenyataan yang dikeluarkan oleh Si Menteri Besar Selangor tu dalam satu program yang diadakan baru - baru ini.

Bagi sesetengah pihak, kenyataan yang dibuat oleh Si Azmin Ali tu menunjukkan yang dia semakin angkuh dan sombong. Dia tak sedar yang dia naikkan pun bukan atas usaha dia sendiri.

Sebaliknya, Si Azmin Ali tu dapat jadi Menteri Besar pun hasil Pengkhianatan yang telah dilakukan terhadap Presiden partinya sendiri dengan mempergunakan PAS sebagai batu loncatan.

Hari ini, Si Azmin Ali tu dengan bangga mendabik dada kononnya prestasi cemerlang dia mentadbir Negeri Selangor membuktikan bahawa dia layak untuk menerajui kepimpinan Negara.

Dari satu sudut, kenyataan Si Azmin tu seolah - olah satu sindiran terhadap keputusan pucuk pimpinan Pakatan yang mencalonkan Tun Mahathir sebagai Perdana Menteri mereka.

Azmin beranggapan dia yang akan jadi Perdana Menteri sekiranya Pakatan Haprak tu berjaya merampas Putrajaya. Tapi malangnya, nama dia tidak dicalonkan seperti kata Tun Mahathir.

Mungkin hari ini Azmin rasa dia 'Cemerlang' mentadbir negeri Selangor. Tapi rakan sekutunya dalam Pakatan seperti PAN dan DAPigs pula tidak mempunyai anggapan sedemikian.

PAN sendiri sebelum ini melabelkan Azmin sebagai Badut yang tidak layak untuk menjadi Menteri Besar Selangor kerana GAGAL menyelesaikan isu pembahagian kerusi DUN negeri itu.

Malah pemimpin DAPigs juga sependapat dengan PAN dan menganggap Timbalan Presiden PKR itu cuba nak memperbodohkan orang lain, termasuk Tun Mahathir dalam Pakatan Haprak tu.

Tidak cukup setakat itu sahaja. Bahkan PAS yang pernah menaikkan Si Azmin Ali tu sebagai Menteri Besar selepas kegagalan agenda Langkah Kajang PKR pun tidak puas hati dengan tindakannya.

PAS mendakwa Azmin sengaja menjadikan mereka sebagai 'Mangsa Politik' apabila Rejim Pakatan Selangor tu dengan sengaja membekukan peruntukan kepada ADUN - ADUN mereka.

IRONIKnya, kenyataan itu bukan datang dari orang UMNO mahupun Barisan Nasional. Sebaliknya, ia datang dari kalangan sekutu - sekutu yang tidak puas hati dengan pemerintahan Azmin.

Pun lagi Si Azmin Ali tu nak tunjuk lagak dan bercakap besar tak tentu arah? Pun dia masih nak mendabik dada dan mengatakan yang dia layak untuk jadi pemimpin? Tak payah nak berlagak sangat la Azmin. Takut nanti keangkuhan itu yang akan membawa kejatuhan kamu sendiri!!!
Categories: , , , ,

1 ulasan:

  1. jauh la beza zaman madey ngan najib ni mcm langit n bumi.. zaman madey yg kaya hanya kroni anak beranak.. zaman ni kekayaan negara dpt di rasai bersama dah la brim dpt baru2 ni cek akaun as1m duit masuk RM 5 k sapa nak bg 5 ribu free2 ooi hanya najib je yg bg zaman madey dulu pakai proton tu kira dah kaya hbs la tu.. skrg honda pun dah belambak mcm proton kat jln raya.. aduii panjang kan lah umo madey ni biar dia rasa sakit nya zaman takda ISA ni org blh carut kat muka dia sesuka hati je..

    BalasPadam

Baca cerita lanjut di http://semuthitam80.blogspot.com

SH mohon maaf kerana terpaksa me'moderate'kan ruangan komen ini kerana ada komen datang dari sumber yang tidak dapat dikenal pasti.

Komen la banyak mana yang korang nak komen. Bagi la pandangan korang mengenai isu yang dibangkitkan. Insya Allah SH akan approve semuanya. KECUALI yang jelas melanggar Akta SKMM.

Sekian, terima kasih.

SUPPORTED BY:

Anda mungkin juga meminati:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Lain - Lain Artikel

Disclaimer

Assalamualaikum. Kepada semua pengunjung yang dihormati.

Blog ini khusus menceritakan mengenai isu - isu semasa. Perjuangan utama adalah bagi menegakkan yang Hak dan menentang yang Batil.

Artikel dalam blog ini sekadar ingin meningkatkan paradigma dan memprokasikan minda pengunjung.

Maka adalah disarankan kepada pembaca yang dihormati agar menggunakan otak dan akal yang dianugerahkan Allah S.W.T sebaik yang mungkin.

Bahan - bahan didalam blog ini boleh diulang terbit oleh mana - mana pihak. Namun pemilik blog ini tidak akan bertanggungjawab terhadap penyalah-gunaan asal oleh orang lain untuk tujuan propaganda mereka.

Sekian, terima kasih.

Ping