Isnin, Januari 18, 2016

Golongan Populis dari kalangan puak - puak Kahak Hijau ni setakat tau "Berlakon" nak cari "Publisiti Murahan" sebab nak jadi Calon PRU je!!!
Haduyai! Kesian pulak tengok nasib mereka yang mula mempertikaikan mengenai ke mana hilangnya puak - puak Kahak Hijau yang sebelum ini lantang mempertikaikan isu pembinaan kilang Lynas.

Kalau dulu, diorang la yang diangkat menjadi 'Juara' memperjuangkan isu keselamatan rakyat dengan membuat dakwaan dan mengadu domba kononnya kilang tersebut akan menyebabkan 'Mutasi'.

Habis satu Malaysia diorang pukul canang bercerita mengenai perkara tersebut dan membuat tuduhan kononnya pihak Kerajaan sanggup menggadaikan soal keselamatan rakyat.

Tapi yang herannya, kenapa sekarang batang hidung diorang pun tak nampak? Kenapa puak - puak Kahak Hijau tu lansung tak bersuara mengenai isu perlombongan Bauksit di Kuantan?

Dek kerana teruja mempersoalkan isu itulah yang membuatkan seorang blogger Pro Pakatan Haprak tu kini terpaksa berhadapan dengan kecaman dari kalangan mereka sendiri.

Bahkan, persoalan yang dibangkitkan mengenai "Kehilangan" jejak puak - puak Kahak Hijau tu juga turut menyebabkan blogger Pro Pakatan tu dilabel sebagai 'Babi' dan 'Beruk'.
"Saya bertanyakan benda yang betul, mana perginya aktivis ini?. Ada yang muncul di saat-saat akhir dan ada yang terus tak muncul langsung. Saya tidak bicara soal perkauman, tapi apa yang saya nyatakan ada asasnya. 
"Ini kerana isu bauksit mula mejadi buah  mulut sekitar akhir tahun 2014 dan awal 2015, ketika itu tiada satu pun NGO alam sekitar yang muncul untuk membela penduduk yang terjejas.
"Saya difahamkan NGO Gerakan Hentikan Pencemaran Bauksit (GERAM) hanya muncul pada pertengahan tahun 2015 dan kemudiannya diikuti oleh gabungan NGO yang ditubuhkan oleh Ahli Parlimen Kuantan, Fuziah Salleh. 
"Persoalannya, mana pergi NGO Save Malaysia Stop Lynas (SMSL) dan Himpunan Hijau yang begitu bersemangat ketika isu Lynas sebelum ini. Sampai ke Dataran Merdeka pun mereka sanggup anjurkan Himpunan Hijau.
"Tapi lihat, ketika awal-awal himpunan bauksit di Bukit Goh, mana mereka?. Apakah NGO terbabit dibubarkan selepas isu Lynas gagal diperjuangkan?. Kenapa mereka tidak bangkit di awal perjuangan menentang bauksit dulu?", soalnya.
Realitinya, memang itu yang menjadi satu tanda tanya dikalangan rakyat. Kenapa baru sekarang Si Ahli Parlimen yang tak reti buat kerja tu nak menyalak sedangkan isu bauksit ni dah lama dibangkitkan.

Malah, kewujudan sekumpulan NGO yang mendakwa diri mereka sebagai pejuang 'Bauksit' tu juga baru pertengahan tahun lepas muncul dan cuba mendabik dada nak menjadi Hero. Nampak sangat diorang setakat nak cari 'Publisiti Murahan' semata - mata!!!
Categories:

1 ulasan:

  1. Kita mau kasi oren kuantang sama kemamang.haji sai saba kata ini promosi free parti pan. Tanah dari australia ada radioaktif, boksait tak bahaya sangat, apa ada hal hantam korek la.

    BalasPadam

Baca cerita lanjut di http://semuthitam80.blogspot.com

SH mohon maaf kerana terpaksa me'moderate'kan ruangan komen ini kerana ada komen datang dari sumber yang tidak dapat dikenal pasti.

Komen la banyak mana yang korang nak komen. Bagi la pandangan korang mengenai isu yang dibangkitkan. Insya Allah SH akan approve semuanya. KECUALI yang jelas melanggar Akta SKMM.

Sekian, terima kasih.

SUPPORTED BY:

Anda mungkin juga meminati:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Lain - Lain Artikel

Disclaimer

Assalamualaikum. Kepada semua pengunjung yang dihormati.

Blog ini khusus menceritakan mengenai isu - isu semasa. Perjuangan utama adalah bagi menegakkan yang Hak dan menentang yang Batil.

Artikel dalam blog ini sekadar ingin meningkatkan paradigma dan memprokasikan minda pengunjung.

Maka adalah disarankan kepada pembaca yang dihormati agar menggunakan otak dan akal yang dianugerahkan Allah S.W.T sebaik yang mungkin.

Bahan - bahan didalam blog ini boleh diulang terbit oleh mana - mana pihak. Namun pemilik blog ini tidak akan bertanggungjawab terhadap penyalah-gunaan asal oleh orang lain untuk tujuan propaganda mereka.

Sekian, terima kasih.

Ping