Isnin, Oktober 23, 2017

Tidak dapat dinafikan, dek kerana kerakusan dan sifat tamak yang dipamerkan oleh Rejim DAPigs pimpinan Si Guan Eng itulah yang menjadi punca berlakunya kejadian tanah runtuh baru - baru ini.

Hanya semata - mata kerana Rejim DAPigs tu sibuk nak kaut keuntungan kononnya nak tunjuk yang diorang berjaya memerintah dengan baik akhirnya membawa padah kepada orang lain.

Hakikatnya, tragedi tanah runtuh di tapak pembinaan projek perumahan mampu milik di Tanjung Bungah itu adalah bukti kedegilan Rejim DAPigs yang enggan mendengar suara rakyat.

Timbalan Menteri Kesihatan Datuk Seri Dr Hilmi Yahaya berkata musibah itu dapat dielakkan sekiranya Rejim DAPigs itu mendengar bantahan rakyat yang berulang kali disuarakan agar projek berkenaan dihentikan.
"ADUN DAP Tanjung Bungah Teh Yee Cheu sendiri membantah, namun kerajaan negeri pimpinan Lim Guan Eng tidak mempedulikannya. Sikap sebegini tidak menghairankan kerana Lim sendiri lebih suka memburukkan kerajaan persekutuan dan kerajaan negeri terdahulu dalam segala hal berbanding menyelesaikan masalah dihadapinya.
"Akhirnya yang menjadi mangsa adalah rakyat. Malang bagi kita di Pulau Pinang dapat kerajaan negeri sebegini," katanya dalam satu kenyataan
Sementara itu, Naib Presiden Parti Cinta Malaysia(PCM), Huan Cheng Guan menyifatkan kejadian tanah runtuh itu sebagai yang terburuk dalam sejarah tanah runtuh di Pulau Pinang.

Selain itu, Huan juga turut mempersoalkan tindakan Rejim DAPigs Pulau Pinang pimpinan Lim Guan Eng yang meluluskan projek berkenaan walaupun ianya telah disifatkan sebagai merbahaya.
"Masalah ini telah dibangkitkan dalam Forum Pulau Pinang. Yang Berhormat Tanjung Bungah dan Persatuan Penduduk Tanjung Bungah juga bantah projek ini, jadi kenapa mereka berpura-pura tidak mendengar apa-apa," katanya ketika ditemui di lokasi kejadian, hari ini.
Beliau turut mendakwa Rejim DAPigs pimpinan Guan Eng tidak mengikut garis panduan pembinaan bangunan 50 tingkat di lereng bukit itu yang mensyaratkan jarak selamat pembangunan di lereng bukit ialah 200 meter.

Malah, Suruhanjaya Siasatan Negeri yang akan diwujudkan perlu dianggotai bukan hanya wakil dari Rejim DAPigs, bahkan turut melibatkan pelbagai pihak termasuk wakil Kerajaan Persekutuan, NGO, pihak keselamatan, Jabatan Alam Sekitar dan sebagainya.

Sementara itu, Naib Presiden Parti Alternatif Rakyat (PAP) Rahmad Isahak menggesa kerajaan Pulau Pinang untuk memanggil satu sidang DUN tergempar bagi membahaskan kejadian tanah runtuh itu supaya satu usul memberhentikan segera semua pembangunan di kawasan tinggi dan lereng bukit dapat dibentangkan.

Katanya, gesaan itu dibuat atas dasar keselamatan penduduk dan sebagai sebuah kerajaan negeri yang bertanggungjawab terhadap keselamatan serta nyawa rakyat di negeri ini, sidang DUN tergempar itu perlu menjadi kenyataan dan wajib disokong secara majoriti tanpa mengira ideologi politik.
Categories: ,

0 comments:

Catat Ulasan

Baca cerita lanjut di http://semuthitam80.blogspot.com

SH mohon maaf kerana terpaksa me'moderate'kan ruangan komen ini kerana ada komen datang dari sumber yang tidak dapat dikenal pasti.

Komen la banyak mana yang korang nak komen. Bagi la pandangan korang mengenai isu yang dibangkitkan. Insya Allah SH akan approve semuanya. KECUALI yang jelas melanggar Akta SKMM.

Sekian, terima kasih.

SUPPORTED BY:

Anda mungkin juga meminati:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Lain - Lain Artikel

Disclaimer

Assalamualaikum. Kepada semua pengunjung yang dihormati.

Blog ini khusus menceritakan mengenai isu - isu semasa. Perjuangan utama adalah bagi menegakkan yang Hak dan menentang yang Batil.

Artikel dalam blog ini sekadar ingin meningkatkan paradigma dan memprokasikan minda pengunjung.

Maka adalah disarankan kepada pembaca yang dihormati agar menggunakan otak dan akal yang dianugerahkan Allah S.W.T sebaik yang mungkin.

Bahan - bahan didalam blog ini boleh diulang terbit oleh mana - mana pihak. Namun pemilik blog ini tidak akan bertanggungjawab terhadap penyalah-gunaan asal oleh orang lain untuk tujuan propaganda mereka.

Sekian, terima kasih.

Ping