Berita Pahang

Khamis, November 29, 2012


Bagaikan jatuh ditimpa tangga. Macam tu la lebih kurang keadaan dan situasi yang sedang dialami oleh Anak Emas Kesayangan Si Ketua Penipu ni.

Rentetan kontroversi yang sengaja ditimbulkan sendiri sebelum ini, Si Nurul Izzah tu terus menerima kritikan demi kritikan dari pelbagai pihak.

Isu Kebebasan Beragama dikalangan umat Islam ni jelas mempamerkan respon kurang senang dikalangan ilmuan - ilmuan Islam secara keseluruhannya.

Bukan setakat ilmuan Islam di Malaysia je yang memberikan respon terhadap pendirian tersebut. Malah ianya turut melibatkan masyarakat di Nusantara.

Kalau sebelum ini, seorang pemberita dari Singapura yang berbangsa Melayu dan beragama Islam telah mengkritik kenyataan Si Nurul Izzah tu dalam akhbar News Straits Times.

Kali ini, tiba giliran seorang tokoh ulama yang terkenal dari Indonesia pulak yang memberikan pandangan mengenai isu Kebebasan Agama bagi umat Islam ni.

Jelas, tindakan Si Nurul Izzah tu menyaman pihak akhbar Utusan tidak mampu untuk menutup mulut mereka - mereka yang benar - benar berjuang demi kesucian Islam.

Sebaliknya, tindakan tersebut hanya memakan dirinya sendiri. Tapi, Si Nurul Izzah ni peduli apa dengan semua tu. Dia sikit pun tak heran dan masih enggan meminta maaf.

Nampak sangat la Si Nurul Izzah ni memang jenis manusia yang tak sedar diri. Masih lagi dia nak rasa diri dia betul. Macam la dia tu maksum sangat!!! Kalau dah bapaknya borek, anaknya rintik - rintik la jugak!!!
JAKARTA 28 Nov. - Orang Islam yang mengatakan orang Islam bebas memilih agama adalah sesat dan perlu bertaubat, kata Imam Besar Masjid Istiqlal di sini, Prof. Dr. Ali Mustafa Yaqub. 
Beliau menasihatkan individu yang mengeluarkan kenyataan tersebut supaya memohon keampunan daripada Allah SWT dengan segera. 
“Orang Islam yang mengucapkan ucapan ini, paling tidak kalau dia sudah mengakui kebenaran agama lain, dia paling tidak sudah sesat, songsang. 
“Apa lagi kalau kata semua agama sama, siapa yang mahu masuk dan keluar Islam dipersilakan, boleh jadi kafir,’’ katanya ketika ditemui di sini. 
Dr. Ali Mustafa, ulama masyhur Indonesia yang juga pakar hadis adalah imam besar di masjid Indonesia - masjid terbesar di Asia Tenggara. 
Mengulas sepotong ayat al-Quran yang membawa maksud ‘tiada paksaan dalam agama’, Dr. Ali Mustafa menjelaskan, ia hanya ditujukan kepada orang bukan Islam kerana mereka tidak dipaksa memeluk Islam tetapi setelah memilih memeluk agama tersebut, mereka wajib mematuhi peraturan ditetapkan dalam agama syumul itu.
Categories: , , ,

3 ulasan:

  1. Betina sekok nih rlok disula saja......ptuiihhh........ mak bapak satu keluarga naharooommmmmmm...........

    BalasPadam
  2. dulu bangga sangat jadi putri reformasi(nak muntah). itulah akibatnya jika gelaran yang elok diberi kepada diri seorang atas perjuangan yang tak baik atau palsu. tak dapat bertahan lama, akhirnya sikit demi sikit kepalsuan akan terdedah. bapak dia pulak sangat terdedah tapi bukan kepalsuan, benar punya terdedah.

    BalasPadam
  3. Menyampah aku dgn budak hingus ni, mcm bapak dia juga, ego melangit.

    BalasPadam

Baca cerita lanjut di http://semuthitam80.blogspot.com

SH mohon maaf kerana terpaksa me'moderate'kan ruangan komen ini kerana ada komen datang dari sumber yang tidak dapat dikenal pasti.

Komen la banyak mana yang korang nak komen. Bagi la pandangan korang mengenai isu yang dibangkitkan. Insya Allah SH akan approve semuanya. KECUALI yang jelas melanggar Akta SKMM.

Sekian, terima kasih.

Anda mungkin juga meminati:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Yang Lain

Disclaimer

Assalamualaikum. Kepada semua pengunjung yang dihormati.

Blog ini khusus menceritakan mengenai isu - isu semasa. Perjuangan utama adalah bagi menegakkan yang Hak dan menentang yang Batil.

Artikel dalam blog ini sekadar ingin meningkatkan paradigma dan memprokasikan minda pengunjung.

Maka adalah disarankan kepada pembaca yang dihormati agar menggunakan otak dan akal yang dianugerahkan Allah S.W.T sebaik yang mungkin.

Bahan - bahan didalam blog ini boleh diulang terbit oleh mana - mana pihak. Namun pemilik blog ini tidak akan bertanggungjawab terhadap penyalah-gunaan asal oleh orang lain untuk tujuan propaganda mereka.

Sekian, terima kasih.

Ping