Khamis, Januari 28, 2016

Heh! Hidup mati semula pun belum tentu Si Rafizi tu sanggup lakukan perkara sedemikian. Tapi sekiranya ia berlaku, maka mungkin esok kita akan dapat berita mengenai Ayam Jantan bertelur pulak.

Mana tidaknya. Ini bukan kali pertama Si Rafizi tu didapati bersalah oleh pihak mahkamah kerana telah menabur fitnah terhadap orang lain secara terbuka. Tapi dah banyak kali dah dia buat benda yang sama.


Namun malangnya, sebagai seorang pemimpin, Si Rafizi tu tak pernah serik dengan dosa besar yang dilakukannya. Fitnah tu dah jadi sebahagian dari cara hidup dia. Dia suka dengan keadaan macam tu.

Bahkan, menabur fitnah demi untuk memburukkan orang lain ni dah menjadi 'Norma' kehidupan seorang pemimpin dari kalangan puak - puak PKR tu. Fitnah ni kira 'Makanan Harian' diorang.

Malah, fitnah yang dilemparkan oleh Si Rafizi tu bukan sahaja dilakukan terhadap parti lawan. Sebaliknya, dikalangan pemimpin pemimpin PKR sendiri pun dia sanggup lakukan perkara yang sama.

Tapi, sekiranya Si Rafizi tu seorang pemimpin yang bertanggungjawab, mempunyai integiriti dan juga maruah, sudah pasti perkara itu yang dia akan lakukannya.

Kosongkan kerusi tidak bermakna dia mengakui kesilapan yang telah dilakukan. Tapi sebaliknya, tindakan dia mengosongkan kerusi Parlimen Pandan tu sebagai menjaga maruah diri dia sendiri.

Soalnya, sanggup tak Si Rafizi tu nak melepaskan jawatan sebagai seorang Ahli Parlimen? Nak ke dia ambik tanggungjawab dan melakukan tindakan tersebut demi maruah diri dia sendiri?

ATAU, Si Rafizi tu lebih rela menanggung dosa besar dan berlakon seolah - olah apa yang dilakukan itu menurut kehendak agama Islam demi untuk menjaga kepentingan Politik Peribadi dia sendiri?

Mungkin Si Rafizi tu ingat dia hidup kat dunia ni je gamaknya. Tapi dia lupa, kehidupan yang kekal adalah diakhirat kelak. Tak dapat nak dibayangkan macam mana keadaan dia nanti. Mintak - mintak kita juga dijauhkan dari perkara - perkara sedemikian!!!
Categories: ,

8 ulasan:

  1. selagi boleh dia nak putar2 alam....

    BalasPadam
  2. Kalau boleh berhenti jadi manusia lagi baik. Buat menyusah dn menaniaya ramai orang je.

    BalasPadam
    Balasan
    1. BOLEH KER NAK BERHENTI JADI MANUSIA,KALAU JADI HANTU LAGI JAHAT

      Padam
  3. Ada yg minat kemutan Piji...tu yg sokong habis

    BalasPadam
  4. TERJUN BANGUNAN LA PIJI OIII.....

    BalasPadam
  5. Hidup sebagai wakil rakyat biarlah berintegriti. Jangan buat fitnah dan selalu disumpah oleh manusia. Lebih baik ............

    BalasPadam
  6. Setiap wakil rakyat mestilah berintegriti. Bercakap mesti dengan fakta dan bukan auta. Dulu menang disokong oleh PAS dan DAP. Cuba uji sekarang dengan meletakkan jawatan sebagai ahli Parlimen. masih adakah lagi sokongan DAP ataupun PAS?

    BalasPadam
  7. Abang ezy jangan la kencing lagi.. yong....yong ngadong ni. Malulah dengan yeez,papa kaki kencing. adoi doiii doy doii..

    BalasPadam

Baca cerita lanjut di http://semuthitam80.blogspot.com

SH mohon maaf kerana terpaksa me'moderate'kan ruangan komen ini kerana ada komen datang dari sumber yang tidak dapat dikenal pasti.

Komen la banyak mana yang korang nak komen. Bagi la pandangan korang mengenai isu yang dibangkitkan. Insya Allah SH akan approve semuanya. KECUALI yang jelas melanggar Akta SKMM.

Sekian, terima kasih.

SUPPORTED BY:

Anda mungkin juga meminati:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Lain - Lain Artikel

Disclaimer

Assalamualaikum. Kepada semua pengunjung yang dihormati.

Blog ini khusus menceritakan mengenai isu - isu semasa. Perjuangan utama adalah bagi menegakkan yang Hak dan menentang yang Batil.

Artikel dalam blog ini sekadar ingin meningkatkan paradigma dan memprokasikan minda pengunjung.

Maka adalah disarankan kepada pembaca yang dihormati agar menggunakan otak dan akal yang dianugerahkan Allah S.W.T sebaik yang mungkin.

Bahan - bahan didalam blog ini boleh diulang terbit oleh mana - mana pihak. Namun pemilik blog ini tidak akan bertanggungjawab terhadap penyalah-gunaan asal oleh orang lain untuk tujuan propaganda mereka.

Sekian, terima kasih.

Ping