Khamis, Oktober 13, 2016

Itu hakikat yang perlu disedari dan diperakui oleh Si Nurul Izzah ni sebenarnya. Sama seperti dirinya, Si Nurul Izzah tu sepatutnya sedar, jangan ingat Papa dia 'Suci' dan 'Maksum' seperti mana yang disangka selama hari ini.

Dalam ucapan yang diucapkan semalam, Si Nurul Izzah ni mendakwa kononnya Papa dia sejak dari muda sampai ke tua dipaksa meringkuk didalam penjara oleh Kerajaan Barisan Nasional bagi menyekat karier Si Ketua Penipu tu.

Si Nurul Izzah tu tampil sewaktu perhimpunan tersebut bagi memberi peringatan kepada penyokong - penyokong Pakatan Haprak yang hadir agar mereka meneruskan obor semangat perjuangan Si Ketua Penipu tu.
"Jangan bersedih...kita lakukan apa sahaja untuk membebaskan Anwar, membebaskan masa hadapan kita. Anwar bukan sahaja 689 hari dipenjarakan...sebelumnya 10 tahun meringkuk dalam penjara, dari zaman muda sampai ke tua... 
"Namun kita jangan putus harap, terus mara ke hadapan dan jangan sesekali putus semangat semoga ALLAH beri kita kekuatan," katanya dalam ucapan di pekarangan Istana Kehakiman Putrajaya hari ini.
Mungkin dengan penyokong Pakatan Haprak tu, boleh la Si Nurul Izzah nak tipu diorang dengan kenyataan yang dibuat. Tapi, jangan pulak Si Nurul Izzah ni ingat rakyat Malaysia yang lain ni macam 'Tunggul Kayu' dan tak tau apa - apa.

Apa yang pasti, pandangan Si Nurul Izzah yang juga merupakan anak sulung kepada Si Ketua Penipu tu jelas mempunyai pertalian keluarga. Atau dalam erti kata lainnya, mereka mengamalkan hubungan Nepotisme dalam parti.

Namun, tak semua orang yang boleh menerima kenyataan Si Nurul Izzah tu. Tak semua orang yang anggap Si Ketua Penipu tu sebagai 'Penyelamat' kepada Negara. Nak pulak bekas Perdana Menteri Malaysia, Tun Mahathir.

Jika dilihat dari satu sudut, kenyataan Si Nurul Izzah tu boleh juga dilihat sebagai sindiran kepada Tun Mahathir yang sebelum ini telah memecat jawatan Si Ketua Penipu tu dan membuang dia keluar dari UMNO pada tahun 1998.

Tun Mahathir melakukan tindakan tersebut kerana dia percaya yang Si Ketua Penipu tu terlibat dalam aktiviti seksual songsang serta melakukan penyalah-gunaan kuasa seperti yang didakwa oleh puak DAPigs pada tahun 1997.

Apa yang pasti, semua nasib malang yang menimpa Si Ketua Penipu tu merupakan salah dirinya sendiri. Dia yang sengaja cari penyakit. Dia yang liwat bekas pembantu peribadi dia sendiri. Bukannya ada orang yang suruh dia buat semua benda tu. Jadi, tak payah la Si Nurul Izzah tu nak meroyan tak tentu arah!!!
Categories: ,

2 ulasan:

  1. patutlah macam tu
    kerana dari muda sampai ke tua bangka
    keparat ini suka meliwat
    semoga dia cepat mampos dan mereput dalam penjara!!

    BalasPadam
  2. Saya tak berani menuduh dsa meliwat seseorang, kerana ini isu qazaf ( menuduh seseorang melakukan zina dan liwat termasuk juga, tanpa empatorg saksi yg adil ). Tak tertanggung dosa nanti. Tapi, dsa memang serang oportunis dan banyak menabur fitnah.

    BalasPadam

Baca cerita lanjut di http://semuthitam80.blogspot.com

SH mohon maaf kerana terpaksa me'moderate'kan ruangan komen ini kerana ada komen datang dari sumber yang tidak dapat dikenal pasti.

Komen la banyak mana yang korang nak komen. Bagi la pandangan korang mengenai isu yang dibangkitkan. Insya Allah SH akan approve semuanya. KECUALI yang jelas melanggar Akta SKMM.

Sekian, terima kasih.

Anda mungkin juga meminati:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Lain - Lain Artikel

Disclaimer

Assalamualaikum. Kepada semua pengunjung yang dihormati.

Blog ini khusus menceritakan mengenai isu - isu semasa. Perjuangan utama adalah bagi menegakkan yang Hak dan menentang yang Batil.

Artikel dalam blog ini sekadar ingin meningkatkan paradigma dan memprokasikan minda pengunjung.

Maka adalah disarankan kepada pembaca yang dihormati agar menggunakan otak dan akal yang dianugerahkan Allah S.W.T sebaik yang mungkin.

Bahan - bahan didalam blog ini boleh diulang terbit oleh mana - mana pihak. Namun pemilik blog ini tidak akan bertanggungjawab terhadap penyalah-gunaan asal oleh orang lain untuk tujuan propaganda mereka.

Sekian, terima kasih.

Ping