Selasa, Mei 16, 2017

Jika sebelum ini, tular dilaman media sosial orang bercerita pasal kewujudan 'Telur Palsu' di Pulau Pinang. Tapi siapa sangka, Si Tokong DAPigs tu pun kantoi menggunakan 'Telur Palsu' juga.

Si Lim Guan Eng tu jelas sudah kehilangan telurnya sewaktu dia didakwa dengan dua kes rasuah yang turut melibatkan pembelian rumah banglow mewah Terlajak Murahnya sebelum ini.

Ekoran pendakwaan yang dibuat terhadap Ketua Menteri Pulau Pinang itu menyebabkan pelbagai pihak tampil membuat desakan agar dia melepaskan jawatannya dan mengambil cuti.

Namun usaha rakyat menyuarakan desakan mereka itu tidak diendahkan oleh pentadbiran Rejim DAPigs Pulau Pinang. Maka ianya terpaksa dilakukan dengan membawa usul ke dalam sidang DUN.

Malangnya, DUN Pulau Pinang menolak permohonan wakil rakyat untuk membentangkan usul supaya Ketua Menteri dan penjawat awam bercuti jika berdepan pertuduhan rasuah di mahkamah.

Ketua pembangkang Pulau Pinang, Datuk Jahara Hamid berkata dia menerima notis penolakan itu. Ditanya alasannya, Jahara meminta perkara itu diajukan pada speaker Law Choo Kiang sendiri.
“Mereka mahu tutup semua pintu untuk lindungan ketua menteri,” kata Jahara yang juga anggota DUN Telok Ayer Tawar menurut Malaysiakini.
Sidang DUN seterusnya akan berlangsung pada 19 Mei depan. Jahara menyifatkan Rejim DAPigs itu “mengarut” dan tidak mengamalkan demokrasi atau kebebasan bersuara dengan langkah itu.

Jahara memfailkan usul untuk memaksa Ketua Menteri Pulau Pinang, Lim Guan Eng agar agar mengambil cuti kerana sedang berhadapan dengan dua pertuduhan kes rasuah di mahkamah.

Guan Eng dalam satu kenyataan yang dibuat sebelum ini menolak gesaan itu dan mendakwa tuduhan terhadapnya itu adalah hasil komplot Politik BN untuk membunuh kerjaya politiknya.

Perbicaraan itu, yang melibatkan 60 saksi, ditangguh sementara menunggu Lim mencabar Seksyen 62, Akta Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia diselesaikan di Mahkamah Persekutuan.

Walau bagaimanapu, Speaker DUN Pulau Pinang enggan memberikan sebarang ulasan mengenai perkara itu buat masa ini bagi menghormati anggota-anggota dewan dan peraturan tetapnya. Katanya, dia hanya akan berbuat demikian apabila sidang dewan bermula.
Categories: ,

0 comments:

Catat Ulasan

Baca cerita lanjut di http://semuthitam80.blogspot.com

SH mohon maaf kerana terpaksa me'moderate'kan ruangan komen ini kerana ada komen datang dari sumber yang tidak dapat dikenal pasti.

Komen la banyak mana yang korang nak komen. Bagi la pandangan korang mengenai isu yang dibangkitkan. Insya Allah SH akan approve semuanya. KECUALI yang jelas melanggar Akta SKMM.

Sekian, terima kasih.

SUPPORTED BY:

Anda mungkin juga meminati:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Lain - Lain Artikel

Disclaimer

Assalamualaikum. Kepada semua pengunjung yang dihormati.

Blog ini khusus menceritakan mengenai isu - isu semasa. Perjuangan utama adalah bagi menegakkan yang Hak dan menentang yang Batil.

Artikel dalam blog ini sekadar ingin meningkatkan paradigma dan memprokasikan minda pengunjung.

Maka adalah disarankan kepada pembaca yang dihormati agar menggunakan otak dan akal yang dianugerahkan Allah S.W.T sebaik yang mungkin.

Bahan - bahan didalam blog ini boleh diulang terbit oleh mana - mana pihak. Namun pemilik blog ini tidak akan bertanggungjawab terhadap penyalah-gunaan asal oleh orang lain untuk tujuan propaganda mereka.

Sekian, terima kasih.

Ping