Jumaat, Februari 26, 2016

Heh! Inilah bezanya bangsa Cina dengan bangsa DAPigs. Memang betul. Tak semestinya Cina itu mewakili DAPigs. Tapi kebanyakkan pemimpin DAPigs ni berbangsa Cina. Cuma mereka tetap berbeza.

Antara perkara yang jelas dapat kita lihat ialah perangai bangsa DAPigs ni. Diorang ni jenis yang tak tau malu. Sebab itu diorang suka buat kerja Haramjadah yang memalukan bangsa Cina.

Kemudian bangsa DAPigs ni juga 'Ghairah' nak merampas kuasa dan menganggap seolah - olah diorang ni 'Abang Besar' dalam Pakatan. Semua orang kena 'Kow-Tow' kepada mereka.

Apa sahaja kehendak puak - puak DAPigs ni mesti dituruti tanpa perlu sebarang pertikaian mahu pun persoalan dibangkitkan oleh mana - mana pihak. Kalau DAPigs kata 'Tak Suka' semua kena ikut.

Maka itulah nasib yang menimpa PAS sebelum ini. DAPigs dah kata diorang 'Tak Suka Hudud'. Tapi PAS tetap berdegil mahu melaksanakan hukum tersebut. Penyudahnya, PAS ditendang.

Sekarang, PKR pulak yang menjadi mangsa ke-ANGKUH-an dan ke-SOMBONG-an puak - puak DAPigs apabila mereka memecat dua orang ADUN PKR dengan alasan 'Memungkiri Janji'.

Kalau dengan rakan - rakan yang ber-Tahaluf Siyasi dengan diorang pun boleh dipijak - pijak sesuka hati, inikan pulak dengan bangsa sendiri yang tak sehaluan dengan mereka. Lagi la diorang tak peduli.

Jadi, tak heran la kalau ada dikalangan orang berbangsa Cina tampil menyatakan kekecewaan mereka terhadap perangai Haramjadah bangsa DAPigs macam Si Tony Puaka ini.

Diorang pun mungkin dah muak tengok perangai Haramjadah puak - puak DAPigs yang suka 'BERLAGAK' tak tentu arah ni. Maka sebab itu diorang buat desakan supaya Si Tony Puaka tu mintak maaf. Tinggal lagi, mati hidup semula pun Si Tony Puaka tu takkan buat!!!
PETALING JAYA - Pertubuhan Minda dan Sosial Prihatin (PMSP) mendesak ahli politik DAP, Tony Pua dan Teo Nie Ching memohon maaf kepada seluruh masyarakat Cina, kaum Thiong Hua di negara ini.

Ini kerana dua pemimpin DAP itu terlibat dalam penyiaran video perayaan Tahun Baru Cina di laman YouTube yang didakwa mempersendakan watak God of Prosperity.

Ketua Kaum Hal Ehwal Cina PMSP, Tan Chee Chong berkata, DAP tidak seharusnya menggunakan agama sebagai modal berpolitik.

“Penerbitan video parodi sewaktu rakyat Malaysia menyambut Tahun Baru Cina sememangnya menghina masyarakat kaum Thiong Hua. Adakah ini budaya Malaysia yang harus dicontohi? Jadi saya sebagai masyarakat Cina mewakili kaum Thiong Hua mendesak kedua-dua pemimpin DAP itu supaya memohon maaf,” katanya pada sidang media, hari ini.
Categories: ,

0 comments:

Catat Ulasan

Baca cerita lanjut di http://semuthitam80.blogspot.com

SH mohon maaf kerana terpaksa me'moderate'kan ruangan komen ini kerana ada komen datang dari sumber yang tidak dapat dikenal pasti.

Komen la banyak mana yang korang nak komen. Bagi la pandangan korang mengenai isu yang dibangkitkan. Insya Allah SH akan approve semuanya. KECUALI yang jelas melanggar Akta SKMM.

Sekian, terima kasih.

SUPPORTED BY:

Anda mungkin juga meminati:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Lain - Lain Artikel

Disclaimer

Assalamualaikum. Kepada semua pengunjung yang dihormati.

Blog ini khusus menceritakan mengenai isu - isu semasa. Perjuangan utama adalah bagi menegakkan yang Hak dan menentang yang Batil.

Artikel dalam blog ini sekadar ingin meningkatkan paradigma dan memprokasikan minda pengunjung.

Maka adalah disarankan kepada pembaca yang dihormati agar menggunakan otak dan akal yang dianugerahkan Allah S.W.T sebaik yang mungkin.

Bahan - bahan didalam blog ini boleh diulang terbit oleh mana - mana pihak. Namun pemilik blog ini tidak akan bertanggungjawab terhadap penyalah-gunaan asal oleh orang lain untuk tujuan propaganda mereka.

Sekian, terima kasih.

Ping