Khamis, Jun 15, 2017

Huh! Memang tak pelik la kenapa Si Tipah Koyak tu sebelum ini pernah mengamuk sakan dengan Si Rafizi ni. Buat mengabihkan duit parti je bagi ke Si Rafizi tu tapi hasilnya hampas belaka.

Jika sebelum ini, Si Tipah Koyak tu pernah mengamuk dengan hasil kerja yang dilakukan oleh Si Rafizi ni apabila menghasilkan logo Pakatan Haprak tu yang anggap sama seperti sampah.

Kali ini, tak pelik sekiranya Si Tipah Koyak tu sekali lagi tampil memaki hamun Si Rafizi tu apabila hasil kajian yang dilakukan mengenai kenaikkan harga minyak ternyata meleset sama sekali.

'Pakar Strategi PKR' tu selama hari ini seringkali tampil dengan 'Hasil Kajian Terperinci' yang dilakukan berdasarkan kepada 'Fakta - Fakta' yang tepat. Maklum la, budak Ekonomi la katanya.

Tapi ternyata, kali ini hasil kajian Si Rafizi tu tersasar jauh apabila harga minyak dipasar turun buat sekian kalinya dan mencecah harga terendah sejak pengumuman mingguan dibuat.

Sebagai rekod, pada bulan Februari yang lalu, Si Rafizi tu membuat ramalan kononnya harga pasaran minyak di Malaysia akan meningkat dan sekaligus akan meningkatkan kos sara hidup.

Menurut ramalan Rafizi tu, unjuran kenaikkan harga minyak itu dibuat berdasarkan kepada beberapa rujukan yang dilakukan oleh pakar - pakar dunia yang ada kaitan dengan industri petroleum.
"Hari ini saya ingin menambah lagi berita buruk kepada rakyat Malaysia dengan memberi amaran lebih awal bahawa harga petrol dan diesel dijangka terus kekal pada paras yang tinggi (sekitar RM2.30 seliter) dalam beberapa bulan akan datang.
"Malah, saya menjangkakan harga petrol dan diesel akan terus naik pada beberapa bulan akan datang dan berkemungkinan mencecah RM2.70 (seliter) menjelang Jun 2017 sekiranya harga siling tidak diperkenalkan dan subsidi tidak dikembalikan," katanya yang dipetik dari laporan Merosakkini.
Kalau bagi Barua - Barua Pakatan yang tak berapa nak cerdik, memang diorang akan percaya bulat - bulat dakwaan yang dilakukan oleh Si Rafizi tu tanpa memikirkannya dalam jangka masa panjang.

Bagi diorang, ramalan yang dibuat oleh Si Rafizi tu 'Masuk Akal' sebab dia pernah bertugas di Petronas dan dianggap sebagai seorang anak muda yang paling 'Genius' dikalangan puak Pakatan.

Maka mula la diorang sebarkan ramalan yang dibuat oleh Si Rafizi tu secara meluas melalui laman media sosial termasuk dalam aplikasi Whatsapp untuk membangkitkan kebencian dikalangan rakyat.

Tapi sejak semalam, takde pulak dikalangan Barua Pakatan Haprak tu bercerita pasal penurunan harga minyak terendah yang diumumkan. Sebaliknya, mereka hanya mendiamkan diri.

Sampai ada yang bagi alasan, "Isu pasal duit Tan Sri Shafee dapat dari Najib lagi penting dari harga minyak". Pulak dah!!! Dah situ pulak dipusingnya. Nampak sangat la Barua dan Balaci Pakatan tu MALU nak mengaku yang diorang dah HANCING kena KENCING dek Rafizi!!!
Categories: ,

1 ulasan:

  1. rafizi dan tipah koyak dua2 taik..hahahaaa..

    BalasPadam

Baca cerita lanjut di http://semuthitam80.blogspot.com

SH mohon maaf kerana terpaksa me'moderate'kan ruangan komen ini kerana ada komen datang dari sumber yang tidak dapat dikenal pasti.

Komen la banyak mana yang korang nak komen. Bagi la pandangan korang mengenai isu yang dibangkitkan. Insya Allah SH akan approve semuanya. KECUALI yang jelas melanggar Akta SKMM.

Sekian, terima kasih.

SUPPORTED BY:

Anda mungkin juga meminati:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Lain - Lain Artikel

Disclaimer

Assalamualaikum. Kepada semua pengunjung yang dihormati.

Blog ini khusus menceritakan mengenai isu - isu semasa. Perjuangan utama adalah bagi menegakkan yang Hak dan menentang yang Batil.

Artikel dalam blog ini sekadar ingin meningkatkan paradigma dan memprokasikan minda pengunjung.

Maka adalah disarankan kepada pembaca yang dihormati agar menggunakan otak dan akal yang dianugerahkan Allah S.W.T sebaik yang mungkin.

Bahan - bahan didalam blog ini boleh diulang terbit oleh mana - mana pihak. Namun pemilik blog ini tidak akan bertanggungjawab terhadap penyalah-gunaan asal oleh orang lain untuk tujuan propaganda mereka.

Sekian, terima kasih.

Ping